Apa itu Pembelajaran Seluler dan bagaimana penggunaannya dalam pendidikan?

Mobile learning atau m-learning adalah metodologi yang menjadi bagian dari tren pengajaran yang disesuaikan dengan dunia digital.

Dunia telah menyaksikan revolusi digital selama beberapa tahun sekarang, tetapi tentu saja, aplikasi online telah meningkat di masa pandemi. Tidak heran kami melihat mata dari perdagangan digital.

Namun, tidak diragukan lagi, salah satu sektor yang paling diuntungkan dari teknologi dalam skenario ini adalah pendidikan. Bagaimanapun, itu memungkinkan kelangsungan pengajaran, bahkan tanpa kemungkinan bagi siswa untuk hadir di lingkungan sekolah.

Baru-baru ini, transformasi digital pendidikan telah mendapatkan beberapa sekutu: perangkat seluler. Pada Juni 2022, data Anatel mengidentifikasi hampir 260 juta perangkat di Brasil, dengan kepadatan 120,65 ponsel per 100 penduduk.

Yang menjadikan ini dan perangkat seluler lainnya cara yang bagus untuk mengakses pendidikan dengan cara yang cepat, nyaman, dan sangat mobile. Memungkinkan sebagian besar penduduk memiliki akses pendidikan di mana pun dan kapan pun mereka mau.

Tidak mengherankan, menurut penelitian yang dilakukan oleh Mobile Time bekerja sama dengan Opinion Box, hampir 50% orang Brasil yang memiliki smartphone telah menggunakan aplikasi untuk mengambil kursus dari jarak jauh. Kelompok usia yang paling dominan dalam tren ini adalah 16 hingga 29 tahun (54%).

Tetapi pembelajaran seluler tidak eksklusif untuk anak muda, 48% individu berusia 30 hingga 49 tahun dan 38% dari mereka yang berusia 50 tahun ke atas juga telah menggunakan aplikasi untuk pembelajaran jarak jauh. Menunjukkan bahwa tren ini demokratis dan inklusif.

Mari kita lebih memahami apa sebenarnya mobile learning, keuntungan belajar dan bagaimana memulai proses ini.

Apa itu pembelajaran seluler?

Mobile learning adalah istilah bahasa Inggris untuk mobile learning. Dan, dalam hal ini, kita berbicara tentang metodologi pendidikan yang menggunakan perangkat seluler untuk mengirimkan pengetahuan.

Metodologi ini diperkirakan muncul pada tahun 2000-an, sebagai solusi kemacetan mobilitas dan demokratisasi EAD (Distance Education). Terlepas dari teknologi yang ditawarkan dalam pendidikan jarak jauh, banyak siswa mengalami kesulitan dalam kehidupan sehari-hari, baik karena kurangnya komputer atau ruang yang memadai.

Dengan pembelajaran seluler dan teknologi informasi dan komunikasi nirkabel dan seluler (TIMS), yang perlu Anda lakukan hanyalah menggunakan perangkat seluler untuk mengakses kelas, pelatihan, nilai, dan semua jenis konten.

Dengan kata lain, m-learning tidak hanya menarik untuk pendidikan jarak jauh, atau untuk kelompok usia tertentu. Ini dapat diterapkan dalam pendidikan campuran, dalam pendidikan dasar, kelulusan dan bahkan dalam spesialisasi profesional.

Bagaimana cara kerja pembelajaran seluler?

Dalam praktiknya, pembelajaran seluler memungkinkan penyertaan alat digital yang dapat diakses dari perangkat seluler, dengan konten dan dinamika yang responsif. Artinya, guru mengembangkan atau memasukkan materi yang dapat diakses dari ponsel, tablet, dan perangkat seluler lainnya.

Untuk melakukan ini, Anda perlu memikirkan pemformatan dan konten khusus untuk perangkat seluler. Oleh karena itu, berinvestasi dalam platform, aplikasi, situs web, dan alat lain yang disesuaikan dengan layar yang lebih kecil.

Tidak lupa bahwa akses pengetahuan dan informasi yang dilakukan melalui perangkat mobile harus lebih dinamis, interaktif dan kreatif. Lagi pula, siswa biasanya tidak memusatkan perhatian pada belajar di layar untuk waktu yang lama.

Untuk alasan ini, dalam praktiknya, yang ideal adalah bertaruh pada video, podcast, audio, teks pendek, permainan, dll.

Bagaimana m-learning digunakan dalam pendidikan jarak jauh?

Pertanyaan praktis yang sangat berulang ketika kita berbicara tentang pembelajaran seluler adalah apakah metodologi ini hanya berlaku untuk pembelajaran jarak jauh. Dan tidak, dimungkinkan untuk memasukkan m-learning dalam pembelajaran campuran dan bahkan dalam model tradisional.

Tentu saja, ini adalah strategi yang paling banyak digunakan di EAD. Lagi pula, metode ini lahir di lingkungan digital dan sudah memiliki kehadiran yang lebih besar daripada pendidikan hibrida, misalnya.

Dalam pendidikan jarak jauh, mobile learning muncul sebagai solusi bagi siswa yang tidak memiliki komputer atau notebook dan ingin belajar atau berlatih. Dengan demikian, materi yang ditawarkan dalam modalitas jarak jauh disesuaikan untuk perangkat seluler, memungkinkan siswa ini untuk mengakses semua konten melalui ponsel pribadi mereka.

Apa perbedaan antara m-learning dan e-learning?

Pertanyaan lain yang sangat umum di kalangan guru adalah apa perbedaan antara m-learning dan e-learning. Secara intuitif kita dapat mengatakan bahwa perbedaannya terletak pada huruf awal dari kedua istilah tersebut, dalam m-learning, seperti yang telah kita lihat, kita berbicara tentang seluler, sedangkan e, dalam e-learning, adalah elektronik.

Dengan kata lain, metodologi kedua ini difokuskan untuk membuat pengajaran tersedia untuk komputer, yang banyak digunakan dalam pendidikan jarak jauh setelah dipopulerkannya.

Singkatnya, perbedaannya terletak pada mobilitas mengajar.

Pembelajaran seluler: kelebihan dan kekurangan

Keuntungan utama m-learning terkait persis dengan fitur yang disebutkan di atas: mobilitas. Ini, tentu saja, pada akhirnya mempopulerkan akses ke berbagai kursus, kegiatan, dan pelatihan.

Lagi pula, saat ini siswa jauh lebih umum memiliki ponsel daripada notebook, misalnya. Belum lagi, dengan rutinitas yang semakin padat, pengajaran tatap muka akhirnya kehilangan pijakan, apalagi jika kita berbicara tentang kuliah, kegiatan ekstra, dll.

Kelemahannya, bagaimanapun, terletak pada rintangan alami teknologi. Begitu banyak tentang daya tanggap, yaitu mengadaptasi desain dan format konten untuk perangkat seluler. Mengenai kesulitan menawarkan konten yang kuat dan mendalam yang juga menghasilkan keterlibatan dan partisipasi siswa m-learning.

Faktanya adalah bahwa pendidikan perlu beradaptasi dengan inovasi masyarakat dan pembelajaran seluler adalah solusi yang bagus untuk meningkatkan ruang lingkup pengajaran dan memodernisasi struktur teknologi institusi. Dengan demikian meningkatkan pengalaman siswa, meningkatkan kemungkinan menarik siswa baru, dll.

3 Tips penerapan m-learning

Ingin menerapkan pembelajaran seluler di institusi Anda, tetapi tidak tahu harus mulai dari mana? Jadi, lihat 3 tips emas yang dapat membantu Anda dalam proses ini!

1. Menghasilkan konten yang dipersonalisasi untuk pendidikan digital

Salah satu kesalahan utama saat mencoba mengimplementasikan mobile learning dalam blended learning adalah mentransfer materi fisik ke digital tanpa melakukan adaptasi yang diperlukan. Ketika ini terjadi, dua skenario dapat terjadi:

  • Cacat desain: Semua materi yang tersedia secara online harus responsif. Artinya, bekerja dengan kualitas pada berbagai perangkat, seperti desktop, tablet, notebook, smartphone, dll.
  • Kurangnya kompromi: Konten dalam m-learning harus lebih dinamis, interaktif dan menarik untuk menjamin perhatian dan komitmen siswa. Yang ideal adalah memilih kalimat, gambar, video, dan audio yang lebih pendek. Selain permainan, kontes, dll.

Saat ini, mendapatkan perhatian dan partisipasi siswa adalah salah satu tantangan terbesar bagi guru. Oleh karena itu, pemahaman tentang bagaimana memanfaatkan waktu kontak dengan studi dengan lebih baik adalah kebutuhan yang mendesak.

Dan tentu saja, menggunakan minat dan keterampilan yang mereka miliki di luar kelas bisa menjadi strategi yang hebat.

2. Memperkenalkan teknologi sebagai bagian dari budaya organisasi lembaga pendidikan

Banyak institusi, yang dihadapkan dengan urgensi untuk beradaptasi dengan pembelajaran seluler, akhirnya menerapkan teknologi secara dangkal. Termasuk notebook, proyektor, dan bahkan teknologi yang lebih kuat seperti robotika, simulator, dll.

Investasi ini sangat menarik untuk transformasi digital di sekolah. Tetapi perlu untuk memverifikasi bahwa langkah-langkah analitis dan strategis telah diikuti. Misalnya perencanaan dengan tujuan, sasaran, teknik, strategi, jadwal pelaksanaan, antara lain.

Tanpa menyebutkan, tentu saja langkah-langkah yang harus diambil bersamaan dengan transformasi digital, seperti analisis hasil, indikator dan kinerja alat dan praktik yang diterapkan.

Hal ini tentu saja hanya mungkin dan rutin bagi lembaga jika telah memantapkan transformasi teknologi sebagai bagian tak terpisahkan dari budaya organisasinya. Memiliki bantuan ahli dalam proses ini dapat menjadi solusi yang bagus untuk mengoptimalkan investasi dan mendapatkan hasil yang lebih baik.

3. Memiliki alat teknologi yang baik untuk pendidikan

Seperti yang kami sebutkan di sini, pembelajaran seluler membutuhkan penggunaan alat teknologi. Tetapi kami tidak hanya merujuk pada struktur fisik, seperti komputer, ponsel, tablet, dan notebook. sehingga komunikasi, penciptaan dan pertukaran yang terjadi adalah perangkat lunak yang diperlukan. Artinya, alat digital untuk menyisipkan konten kelas, mengembangkan game, berbagi video, dll.

Saat ini, ada banyak alat khusus di pasaran untuk fungsi ini. Tapi, tahukah Anda bahwa ada platform dengan serangkaian fungsi mulai dari administrasi institusi hingga afterschool? Dan yang terbaik, dengan opsi gratis, intuitif, dan demokratis!

Kombo Google Workspace adalah contoh yang bagus untuk ini!

Di dalamnya kami menemukan beberapa fungsi yang dapat memfasilitasi rutinitas sekolah dan memasukkan teknologi secara dinamis dan kreatif.

Anda belum tahu? Jadi lihatlah:

Apa itu Google untuk Pendidikan?

Google for Education adalah solusi yang dikembangkan oleh raksasa teknologi dengan tujuan memfasilitasi pembelajaran dan pengajaran.

Ini menyediakan satu set aplikasi berorientasi pendidikan yang dapat digunakan dari sektor administrasi ke ruang kelas.

Safetec Education dapat membantu membawa inovasi ini ke sekolah Anda. Dengan pengalaman yang luas dalam menerapkan teknologi pendidikan berbasis cloud Google, kami telah mengembangkan metodologi kami sendiri, yang telah membawa kesuksesan bagi banyak institusi pendidikan.

Hubungi tim kami dan cari tahu bagaimana kami dapat membantu Anda menyelaraskan teknologi dengan metode pengajaran Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *